PEMBANGUNAN KELURAHAN BUDAYA PAMPANG SEBAGAI OBYEK WISATA DI KOTA SAMARINDA

Agus Tri Darmawanto, Muhammad Zaini

Abstract


Tujuan penelitian untuk mendiskripsikan usaha-usaha dan kebijakan yang diambil pemerintah kota untuk pembangunan Kelurahan Budaya Pampang sebagai salah satu obyek tujuan wisata di Kota Samarinda dalam mengidentifikasi kendala-kendala yang dihadapi dalam pembangunan Kelurahan Budaya Pampang sebagai obyek di Kota Samarinda. Metode penelitian yang digunakan metode kualitatif. Dalam mengidentifikasi tiga aspek yaitu daya tarik wisata (Attractions), Fasilitas (Amenities), Aksebilitas (Acces) dan Sapta Pesona Pariwisata. Jenis dan sumber data penelitian dibedakan menjadi data primer dan data sekunder. Metode pengumpulan data yang digunakan meliputi: metode observasi (pengamatan), pengumpulan data sekunder, studi pustaka/ library research, wawancara, dan  review dokumen. Analisis yang  digunakan yaitu model analisis berupa model interaktif Miles dan Huberman. Hasil penelitian Pembangunan ”Kelurahan Budaya Pampang” telah membawa beberapa peningkatan dan kemajuan dari hasil Pembangunan Kelurahan Budaya Pampang. Pembangunan Kelurahan Budaya Pampang sebagai obyek dan destinasi wisata baik yang dilakukan masyarakat maupun pemerintah, dari segi peningkatan attractions, amenities, maupun acces. Untuk menjadikan Pampang sebagai obyek wisata yang memiliki daya pikat dan daya tarik yang kuat bagi banyak wisatawan untuk berkunjung dan menikmati atraksi  yang unik masih perlu ditingkatkan, termasuk dalam penyediaan fasilitas-fasilitas (Amenities) seperti ketersediaan hotel dan restoran; Ada beberapa kendala pembangunan Obyek Daya Tarik Wisata (ODTW), ”Kelurahan Budaya Pampang” masih menghadapi beberapa masalah dalam mengembangkan Pampang sebagai ODTW unggulan di Samarinda, antara lain: Kurang adanya manajemen profesional yang sinergis antara manajemen masyarakat adat dan manajemen kepariwisataan profesional yang dilakukan pemerintah/swasta; Masalah Anggaran (Budget) dan Pengelolaan yang belum memadai; Masalah promosi (komunikasi dan informasi) masih belum optimal.

Keywords


Atraksi; Fasilitas; Aksebilitas; Sapta Pesona Pariwisata;

Full Text:

PDF

References


Bungin, Burhan 2001 Analisis Data Penelitian Kualitatif, PT Rajawali Grafindo Persada, Jakarta.

Bungin, Burhan. 2007. Metodologi Penelitian Kualitatif. Jakarta: PT. Rajawali Grafindo Persada.

Kotler, Philip.2002. Manajemen Pemasaran, Jilid I, Edisi Milenium. Jakarta: Prehallindo.

Murniatno, Gatut.1993. Dampak Pengembangan Pariwisata Terhadap Sosial Budaya Daerah Istimewa Yogyakarta. Yogyakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Yogyakarta.

Patton, Adri. 2005. Peran Pemimpin Informal Dalam Pelaksanaan Pembangunan Desa di Daerah Perbatasan Kabupaten Malinau Kalimantan Timur. Malang: PPS Unibraw.

Rangkuti, Freddy.2007. Riset Pemasaran. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Sedarmayanti.2005. Membangun Kebudayaan dan Pariwisata. Bandung: PT. Mandar Maju

Sugiyono.2009. Metode Penelitian Bisnis (Penekatan Kuantitatif, Kualitatif dan R&D). Bandung: Alfabeta.

Woodruff, Robert B.1997. “Customer Value: The Next for Competitive Advantage”, Journal of Academy of Marketing Science, Vol 25. No.2. P 139-153.

Umar, Husein. 2005. Metode Penelitian. Jakarta: Salemba Empat.




DOI: https://doi.org/10.35334/borneo_humaniora.v1i1.864

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2019 Jurnal Borneo Humaniora

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

E-ISSN: 2599-3305

P-ISSN: 2615-4331

 

Contact Person:

Farid Helmi Setyawan, S.Pd., M.Pd

Mardyanto Barumbun, S.Pd., M.Sc

Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat

Universitas Borneo Tarakan

Jalan Amal Lama No. 1, Kelurahan Pantai Amal, Kecamatan Tarakan Timur, Kota Tarakan, Kalimantan Utara

Email: ubthumaniora@gmail.com

 

Indexing By:

DimensionsGarudaGoogle Scholar